Rojak

Hidup ini pada saya macam makan rojak. Dari kecil saya makan tapi pengalaman makan rojak berbeza beza. Dulu waktu kecil rojak itu makanan yang sangat mudah ada rojak buah sos hitam pedas manis, ada rojak pasembur kuah kacang pedas-pedas. Pada memori masa kecil, rojak buat itu hanya campur macam-macam buah dengan sos hitam pedas manis. Dulu saya boleh pilih-pilih buah sahaja untuk makan atau makan separuh separuh. Yang berbaki mama atau baba habiskan. Tak ada rasa bersalah makan separuh jalan.Sama juga dengan rojak pasembur.Saya hanya kutip cucur yang rangup bersama udang. Taugeh, telur, ubi dan lainnya saya tak sentuh langsung tetapi pasembur rojak saya tetap habis. Tidak ada rasa besalah sambil menyedut sirap manis dingin.

Tapi bila dewasa, rojak adalah satu delicacy yang agak complicated.Kuah bukan lagi dua jenis. Bukan lagi sos hitam pedas manis dan kuah kacang pedas-pedas. Ada bermacam rasa, terlebih manis, terlebih pedas, tawar, kacang tak masak,kurang gula,cili tak sedap, terlalu pedas, terlalu masin, terlalu manis, terlalu itu terkurang ini. Kita jadi cerewet mengenai rencahnya, tak cukup sengkuang, cucur tak berudang, ah ada buah kedondong pula! Belum lagi sebut soal harga..RM..RM..RM.. kalau pun hendak terluah balik rojak dari mulut kerana tekak menolak, kita telan juga mengalas perut sesudah bayaran dibuat kerana memikirkan harganya yang menipiskan poket sendiri.

Belum lagi soal makan tak habis. Walau setidak sedap mana pon rojak itu kita kena habiskan juga. Itu duit dan itu rezeki tengahari, mungkin makan petang kita atau mungkin makan tengahari dan petang. Kadang kadang menghabiskan rojak yang berair dan cucur yang kembang serta buah yang sudah buruk dan lebam lebam itu menyeksa tekak dan kerongkong kita , tapi kita gagahkan diri dan telan semuanya. Perut perlu berisi walaupun tekak memprotes. Sumpah lepas ini tak makan di situ lagi! Ha-Ha

Sama juga dengan hidup yang kita lalui. Dulu ketika kecil boleh saja asal susah berlari ke pelukan mummy dan pappy( mungkin masih ada kini yang sedemikian) tapi  bila dewasa semuanya harus kita telan dan terima. Harungi bagai super hero, elan telan telan.

Herm…makin dewasa aku rasa makin keliru dengan rojak. Jadi terlalu particular dengan rencah rojak seperti terlalu particular pasal hidup juga. Sometimes I’m too serious for my own good.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: