Screening

“I want you to stay the way you are”

Tulisan yang sudah kembang huruf hurufnya masih jelas di kertas yang kekuningan. 12 tahun sudah berlalu tapi bila saja dibaca helaian itu hati di cubit rasa. 5 tahun terawal kata kata itu harapan, kemudian bertukar menjadi sesuatu yang jelek. Sakit hatinya tuhan sahaja yang tahu. Dipersoalkannya takdir di hitungnya segala kebarangkalian. Sesudah itu ia hanya tinggal kata kata, Cuma belakangan ini hati kecil dijentik jentik lagi.Rasa aneh teramat sangat.

Nafas seperti tersekat di hujung nyawa. Masya Allah!

Wajah diraup kemas bagai cuba menbuang semua kekalutan fikiran. Nyata sia sia. Rasa aneh kurang menyenangkan itu masih bersisa.

Entah kenapa hari ini dia gagah menyelongkar mencari kembali helaian helaian itu. Wajah 114 orang remaja belasan tahun tersenyum sumbing , tanda tangan dan kata kata hikmat,selamat tinggal, kepasrahan dan harapan padat memenuhi setiap inci helaian helaian kuning itu.

Mungkin kerana filem pendek itu hatinya terdera. Mungkin kebetulan yang magis cerita itu melingkari susur galur hidupnya. Atau adakah itu sebenarnya dia diadaptasikan sedemikian. Hatinya berbalik kepada selepas 5 tahun terawal, ada rasa jelek bercampur geram.

Dia benci pada harapan yang tidak bersungguh sungguh. Dia teramat faham akan harapan yang kosong, mendera seluruh jiwa dan batinnya. Harapan yang dipegang tapi di lempar jauh oleh yang memberi. Dia duduk di bucu katil , nafasnya kian teratur.

Dia pandang sayu pada invitation yang di terima pagi tadi dari orang yang amat dikenali. Sebahagian dirinya yang logikal mendesak dia pergi menonton cerita itu. Mungkin sinopsisnya seakan sama, tapi bukan kah sinopsis itu selalunya terlalu umum? Mungkin ini bukan kisah kamu tapi kisah berjuta lagi manusia lain di dunia ini.

Masih terbayang perbualan akhir di talian sebelum orang itu terbang meninggalkan tanah keramat ini. Suaranya hanya tergumpal dikerongkong. Sedu yang ditahannya hampir buat dia gila. Hati terlalu ingin menyatakan keberanian untuk mencuba, keteguhan untuk menunggu tapi dia membungkam seribu bahasa.

Dia pasrah pada permintaan orang itu untuk dia terus menuggu. Tapi harapan kosong tetap harapan yang kosong. Tiada kesungguhan dalam nada orang itu.

Hampir sahaja dia mahu terbang ke tempat orang itu untuk meneruskan pengajian. Yang pastinya belajar itu di tangga kedua. Motif utamanya untuk pergi mengejar orang yang berdiam terlalu lama. Bodoh! Mujur akhirnya akalnya mendahului emosi. Benua lain lebih selamat untuk dia memenuhi tuntutan hati belajar sedikit tinggi. Jika dulu dia rendah diri memikirkan orang itu yang pintar dari keluarga yang hebat .

Dicapainya jemputan untuk screening itu. Di tenungnya lama.Hatinya berbolak balik. Handphonenya berdering, panggilan masuk dari suaminya yang tercinta. Lelaki yang memberinya harapan yang penuh dengan janji yang telah di kota.Bukan kosong dan menjelekkan.

Senyum yang menyapa di muka pintu membuatkan fikirannya lapang dan jelas.Jemputan itu dicampakkan ke bakul sampah dan dia berlalu memeluk kekasih hati yang sudah tiba.Penuh cinta dan harapan yang berisi.

He’s got his American’s dream

She’s only the girlfriend that got left behind.

Alhamdulillah.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: